6 Argumen yang Tak Terlalu Penting Untuk Diperdebatkan dengan Pasangan

6 Argumen yang Tak Terlalu Penting Untuk Diperdebatkan dengan Pasangan

Dalam suatu hubungan, ada beberapa masalah yang layak diperdebatkan. Beberapa di antaranya termasuk berbohong, selingkuh dan perbedaan mendasar yang mendasar dalam tujuan hidup. Sayangnya, saat Anda menjalani kehidupan sehari-hari sebagai pasangan, kemungkinan besar Anda akan menghadapi banyak peluang untuk konflik, baik besar maupun kecil.

Salah satu cara untuk menentukan kebahagiaan dalam hubungan Anda adalah dengan komunikasi yang efektif. Memiliki komunikasi yang efektif degan pasangan Anda memungkinkan Anda untuk melepaskan masalah-masalah kecil yang bisa menjadi konflik.

Melansir laman Your Tango, menurut Elizabeth Stone, dating and personal development coach, ada enam argumen yang tidak penting dimasalahkan baik dengan waktu Anda atau pasangan Anda.

1. Hobi dan menghabiskan waktu terpisahSangat mudah untuk merasa ditolak atau cemburu ketika pasangan Anda ingin menghabiskan waktu jauh dari Anda untuk mengejar kepentingan mereka sendiri. Namun, kemandirian adalah bagian penting dari hubungan yang sehat. Pasangan yang memiliki hobi dan minat di luar hubungan mereka cenderung merasa puas. Mereka juga membawa kembali hal-hal untuk dibicarakan ketika mereka kembali ke pasangan mereka.

Cobalah untuk tidak melihat waktu mereka pergi sebagai indikasi perasaan mereka terhadap Anda. Luangkan waktu itu untuk mengembangkan minat pribadi Anda juga. Seperti apa pun, moderasi adalah kuncinya. Jika pasangan Anda terus-menerus menghindari Anda untuk menghabiskan waktu, ini layak untuk didiskusikan, tetapi hobi normal dan minat terpisah adalah hal-hal kecil. Ingatlah bahwa jika Anda membiarkan seseorang melakukan apa yang membuat mereka bahagia, mereka akan kembali ke hubungan dengan energi.

2. MertuamuBanyak orang yang sulit bergaul dengan mertua. Tidak peduli seberapa baik Anda atau betapa baiknya mereka, topik yang tidak Anda setujui pasti akan muncul dari waktu ke waktu.

Ada banyak hal yang harus diperebutkan ketika datang ke mertua. Misalnya: kapan harus bertemu dengan mereka, di mana melihatnya, seberapa sering melihatnya, komentar sinis yang dibuat ibunya, preferensi ibunya tentang siapa yang akan diundang ke pernikahan kami, dan masih banyak lagi.

Mencoba mempertahankan batasan seputar mertua adalah masalah yang sangat umum dengan pasangan. Meskipun mereka bisa sangat membuat frustrasi, mertua Anda tidak layak menjadi penghalang dalam hubungan Anda dengan bertengkar tentang mereka.

Ini menempatkan pasangan Anda dalam situasi yang sangat canggung yang sebenarnya tidak pantas mereka alami, karena mereka tidak memiliki kendali atas orang tua mereka, sebagai orang dewasa. Memiliki ketegangan antara Anda dan pasangan tentang mertua tidak sepadan.

3. Masalah pengasuhan kecilKetidaksepakatan pengasuhan tertentu sering kali dapat menyebabkan masalah dalam hubungan Anda. Nilai-nilai inti perlu didiskusikan, seperti halnya isu-isu terkait keselamatan.

Di sisi lain, mayoritas pasangan memiliki toleransi yang berbeda terhadap hal-hal tertentu terkait anak mereka. Mungkin Anda lebih lunak tentang makanan ringan sebelum makan malam atau waktu tidur daripada pasangan Anda. Mungkin dia ingin membesarkan anak-anak dengan makanan organik dan Anda tidak peduli, atau sebaliknya. Hal-hal ini benar-benar tidak layak diperebutkan. Berusahalah untuk menemukan cara untuk berkompromi tanpa merusak keputusan pasangan Anda di depan anak-anak.

4. Pekerjaan rumah Meskipun setiap orang harus melakukan bagian pekerjaan yang adil di sekitar rumah, pertengkaran karena masalah ini dapat membuat Anda berdua merasa sangat tidak dihargai dan disalahpahami. Jika Anda merasa frustrasi dengan banyaknya pekerjaan rumah yang Anda berdua lakukan, cobalah untuk menerima kenyataan bahwa rumah Anda mungkin tidak akan pernah sesempurna rumah yang ditampilkan di majalah dan media, kemudian bagilah tugas-tugas tersebut dengan adil.

Ingatlah bahwa hubungan Anda dengan pasangan jauh lebih berharga daripada rumah yang bersih. Lagi pula, siapa yang ingin tinggal di rumah yang bersih dengan orang yang terus-menerus berdebat dengan mereka?

5. Dekorasi rumahSama seperti pekerjaan rumah, berdebat tentang renovasi dan keputusan dekorasi rumah hanyalah membuang-buang waktu dan energi. Lantai, lemari, atau warna cat Anda tidak sepenting memiliki hubungan yang bahagia dan aman. Cobalah berkompromi dan pastikan Anda berdua “menang” dalam hal dekorasi. Putuskan apa yang tidak dapat dinegosiasikan dan putuskan untuk melepaskan sisanya.

6. Preferensi menonton TV dan filmPernahkah Anda bertengkar hebat dengan pasangan tentang acara mana yang harus ditonton di TV dan/atau siapa yang terlalu sering memilih acara yang Anda tonton bersama? Jelas, ini termasuk dalam kategori “hal kecil”. Jika Anda menimbun remote, menyerahlah. Jika Anda selalu memilih film atau membiarkan orang lain melakukannya, lepaskan kendali.

DeviaBukan bahagia yang menjadikan kita bersyukur, tetapi dengan bersyukurlah yang akan menjadikan hidup kita bahagia.

Posting Komentar untuk "6 Argumen yang Tak Terlalu Penting Untuk Diperdebatkan dengan Pasangan"

Silakan tinggalkan komentar. Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *