7 Jenis Gangguan Makan dan Cara Mengenali Gejalanya

7 Jenis Gangguan Makan dan Cara Mengenali Gejalanya

Kebanyakan orang hanya mengenal gangguan makan seperti anoreksia dan bulimia, padahal ada beberapa jenis gangguan makan lainnya termasuk beberapa yang lebih baru yang mungkin belum pernah Anda dengar. “Gangguan makan cenderung berubah dan berubah dari waktu ke waktu, terutama jika orang tersebut tidak menerima pengobatan,” jelas ahli gangguan makan Landry Weatherston-Yarborough, seperti dikutip dari laman Instyle.

Jika Anda mengalami apa yang tampak seperti gejala gangguan makan (beberapa yang utama termasuk kecemasan ekstrem seputar makan, penghindaran atau pembatasan makanan tertentu, atau pesta makan), ketahuilah bahwa itu bukan salah Anda. Faktanya, dalam banyak kasus, itu bisa terjadi pada gen Anda. “Sekitar 50 persen risikonya disebabkan oleh faktor genetik,” kata Weatherston-Yarborough. “Gangguan makan sebenarnya adalah salah satu gangguan kesehatan mental yang paling diwariskan.”

Faktor risiko lain termasuk riwayat trauma dan kondisi kesehatan mental lainnya. Kecemasan, kesepian, kemarahan, depresi, merasa kurang kontrol dalam hidup, dan harga diri yang rendah juga cenderung menjadi tanda bahaya untuk gangguan makan, tambah Sanam Hafeez, PsyD, seorang neuropsikolog. Dan dengan munculnya kembali perasaan yang tepat ini untuk begitu banyak orang di seluruh dunia, perilaku makan yang tidak teratur telah meroket selama pandemi.

Berikut ini jenis gangguan makan dan cara mengenali gejalanya.

1. Anoreksia

Anoreksia memiliki banyak bentuk dan tidak terlihat sama untuk semua orang. Anoreksia nervosa misalnya terlihat seperti membatasi kalori atau makanan tertentu agar tidak menambah berat badan. Tapi ada juga variasi makan dan pembersihan. Orang yang memiliki jenis anoreksia ini sering membatasi asupan makanan dan kemudian menunjukkan perilaku membersihkan, termasuk muntah yang diinduksi sendiri, penggunaan obat pencahar, atau olahraga berlebihan, kata Weatherston-Yarborough. Selain tanda-tanda perilaku, beberapa gejala fisik anoreksia yang tersembunyi adalah menstruasi yang hilang atau tidak teratur, rambut menipis, kulit kering, atau masalah dengan tidur, menurut National Eating Disorder Association.

2. Bulimia

Tanda-tanda bulimia nervosa mungkin tidak mudah dikenali seperti anoreksia. Seseorang dengan bulimia mungkin memiliki perilaku yang mirip dengan seseorang yang menderita anoreksia jenis bingeing-purging, seperti makan makanan dalam jumlah besar dan kemudian membersihkan tubuh dari makanan itu. Tapi bulimia tidak ditandai dengan penurunan berat badan yang dramatis seperti yang sering terjadi pada anoreksia, kata Weatherson-Yarborough.

Jika Anda menduga bahwa seseorang yang Anda kenal mungkin sedang berjuang melawan bulimia, carilah tanda-tanda tersembunyi dari wadah makanan kosong yang mungkin menandakan pesta makan atau bukti botol diuretik atau pencahar, masalah gigi, atau kapalan di buku-buku jari mereka karena muntah. Dan tentu saja, melarikan diri ke kamar mandi setelah makan adalah tanda perilaku bulimia lainnya.

3. Gangguan makan berlebihan

Diagnosis untuk gangguan makan bisa menjadi kabur, karena gejala beberapa gangguan makan yang umum bisa sangat mirip. Gangguan makan berlebihan mungkin disalahartikan sebagai bulimia, karena orang tersebut mungkin makan makanan dalam jumlah besar dalam waktu singkat, sering kali secara diam-diam. Tapi ada sedikit perbedaan. “Seseorang dengan gangguan makan berlebihan biasanya terlibat dalam perilaku membatasi dan makan berlebihan, tetapi tidak terlibat dalam perilaku membersihkan,” kata Weatherston-Yarborough. Gangguan makan berlebihan juga dapat memengaruhi orang dengan berat badan berapa pun.

Tanda-tanda halus dari gangguan makan berlebihan, termasuk menimbun makanan, atau seseorang yang menunjukkan penyesalan setelah makan berlebihan dalam jumlah yang tidak normal. Anda juga dapat memperhatikan pembungkus makanan kosong atau bahkan wadah makanan yang tersembunyi, jika orang tersebut menyembunyikan kebiasaan makannya yang berlebihan.

4. Gangguan asupan makanan penghindar/restriktif

Gangguan Asupan Makanan Penghindar/Pembatasan, atau Avoidant/restrictive food intake disorder (ARFID), adalah diagnosis gangguan makan baru yang umum terjadi pada anak-anak dan remaja, tetapi dapat berlanjut hingga dewasa juga. ARFID sering terkait erat dengan kondisi psikologis lainnya, seperti OCD atau kecemasan: Seringkali, orang yang menderita ARFID takut muntah dari makanan tertentu atau mengalami reaksi alergi yang parah dari makanan dan karena itu membatasi makanan tertentu, Hafeez menjelaskan. Ini juga dapat terjadi bersamaan dengan cacat perkembangan seperti autisme, dan gejalanya mungkin termasuk keengganan terhadap makanan, tekstur, rasa tertentu, tambahnya.

Memiliki ARFID biasanya tidak terkait dengan tujuan penurunan berat badan, menurut Weatherston-Yarborough, meskipun penurunan berat badan dimungkinkan ketika membatasi asupan makanan seperti itu. Masalah lainnya adalah bahwa hal itu biasanya terkait dengan kecemasan dan depresi, serta nutrisi yang tidak tepat dari menghindari makanan yang penting untuk diet yang sehat dan seimbang.

5. Pica

Tidak ada statistik konkret yang menunjukkan dengan tepat berapa banyak orang yang hidup dengan pica, tetapi ini adalah diagnosis gangguan makan yang lebih jarang. Ini melibatkan makan hal-hal yang tidak dapat dimakan, seperti cat, kertas, kotoran, kapur, atau tanah liat dan lainnya. Biasanya, itu terkait dengan kondisi kesehatan mental lain, termasuk skizofrenia, atau cacat intelektual atau perkembangan, kata Hafeez. Memiliki pica tidak sepenuhnya berarti bahwa orang tersebut memiliki kondisi kesehatan mental yang parah. Beberapa orang dapat mengembangkan hasrat terkait pica yang intens selama kehamilan – ada spekulasi bahwa itu dapat terjadi karena kekurangan zat besi atau nutrisi lainnya.

Tanda-tanda peringatan pica cukup jelas, dalam hal keinginan untuk makan barang-barang non-makanan. Malnutrisi juga bisa menjadi penyebabnya. “Pica adalah tanda bahwa tubuh sedang mencoba untuk memperbaiki kekurangan nutrisi,” kata Hafeez.

6. Gangguan makan dan makan tertentu lainnya (OSFED)

Jika gangguan makan tampaknya tidak sesuai dengan deskripsi diagnosis gangguan anoreksia, bulimia, atau pesta makan berlebihan, hal itu dapat diklasifikasikan sebagai Gangguan Makan dan Makan yang Ditentukan Lainnya atau Other specified feeding and eating disorder (OSFED). Misalnya anoreksia atipikal, karena orang yang memilikinya belum tentu sesuai dengan kriteria kekurangan berat badan. “Seringkali orang-orang ini memiliki berat badan yang lebih tinggi ketika gangguan makan dimulai, sehingga pada awalnya penurunan berat badan mereka tidak dipandang sebagai penyebab kekhawatiran oleh keluarga dan teman-teman; bahkan mungkin dirayakan,” kata Weatherston-Yarborough. Budaya diet bisa sangat beracun bagi orang yang memiliki anoreksia atipikal, karena mungkin tidak mengenali penurunan berat badan atau pembatasan makan mereka sebagai penyakit fisik dan mental. “Ini sebenarnya mencegah mereka didiagnosis dan mengakses pengobatan secepat orang yang kekurangan berat badan,” tambahnya.

7. Orthorexia

Meskipun ini belum menjadi diagnosis gangguan makan resmi, orthorexia sering melibatkan gangguan makan yang ditutupi oleh keinginan untuk makan “bersih”, “sehat”, atau “vegan”. Dan tujuan makan super sehat itu dapat menyebabkan hubungan yang tidak sehat dengan makanan. Orthorexia juga didorong oleh diet beracun dan budaya kesehatan, Hafeez menunjukkan. “Orang dengan orthorexia khawatir tentang kualitas makanan, mengubur diri dalam penelitian makanan, dan memotong jumlah kelompok makanan yang meningkat, di antara gejala lainnya,” katanya. Dorongan bagi banyak orang bahkan mungkin bukan kurus, tetapi penurunan berat badan pasti dimungkinkan dengan orthorexia.

DeviaBukan bahagia yang menjadikan kita bersyukur, tetapi dengan bersyukurlah yang akan menjadikan hidup kita bahagia.

Posting Komentar untuk "7 Jenis Gangguan Makan dan Cara Mengenali Gejalanya"

Silakan tinggalkan komentar. Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *